Awalnya Sakit Gigi Malah Tutup Usia, Penyakit Mematikan Renggut Nyawa Artis Senior ini Bisa Dilihat dari Pertanda ini

Apakah anda pernah merasakan sakit gigi? Jika iya, ada hal yang harus anda ketahui. Hal ini berkaitan dengan tanda-tanda penyakit berbahaya yang mengintai tubuh. Sakit gigi biasanya hal ini terjadi karena penumpukan bakteri pada gigi yang berlangsung lama.

Sehingga membuat lapisan luar gigi menjadi keropos dan berlubang. Hal iniah yang kerap membuat gigi berlubang. Meski terkesan sepele, namun sakit gigi atau nyeri yang terjadi di area gigi dan mulut rupanya wajib harus Anda waspadai.

Pasalnya sakit gigi ternyata bisa menjadi salah satu gejala penyakit mematikan yang bisa menyerang siapa saja. Berikut ini penjelasan lengkap untuk anda.

Sakit Gigi Bisa Jadi Pertanda Penyakit Mematikan yang Membayakan Nyawa. Tidak banyak yang tahu, bahwa sakit gigi bisa menjadi penyakit yang serius. Deretan artis pernah mengalami sakit gigi hingga berujung pada kematian.

Berikut artis yang meninggal dunia berawal dari sakit gigi!

1. Bambang Gentolet

Bambang Gentolet merupakan salah satu personel grup lawak Srimulat yang cukup terkenal di Surabaya. Sebelum pergi untuk selama-lamanya, almarhum diketahui sempat mengeluh sakit pada bagian giginya.

Hari Budiarto, sang ketua RT mengaku terkejut karena sehari sebelum Bambang Gentolet meninggal, dirinya masih sempat berbincang.

Dalam perbincangannya dengan Ketua RT tersebut, almarhum mengatakan hanya sakit gigi, namun terasa sangat sakit.

“Kemarin sempat saya tanyakan mau pergi kemana. Katanya almarhum mau periksa ke rumah sakit karena sakit giginya udah terasa banget,” kata Teguh (28/4/2017) dilansir dari Tribunnews.

Teguh juga menambahkan bahwa almarhum sebelumnya memang diketahui hanya sakit gigi. Kemudian pada jam 9 malam hari Kamis (27/04/2017), Ia mengeluh dadanya sesak ke putri bungsunya.

Setelah sempat diberi air hangat, ia dilarikan ke rumah sakit dengan menggunakan taksi. Sayangnya, beliau meninggal dunia saat perjalanan.

Kepergian Bambang Gentolet ini tentu menyisakan duka mendalam di dunai hiburan tanah air khususnya komedi.

2. Robby Tumewu

Robby Tumewu yang meninggal pada awal tahun 2019 juga mengeluhkan sakit yang sama sebelum meninggal. Sebelum meninggal dunia, Robby pernah terserang stroke. Tidak hanya sekali, Robby pernah terserang stroke sebanyak dua kali.

Pada 2010, Robby sempat terserang stroke di tengah syuting di sebuah acara stasiun televisi. Hal tersebut membuatnya dilarikan ke rumah sakit. Tak berselang lama, Robby kembali terlihat dalam salah satu acara di Jakarta.

Kala itu ia menggunakan bantuan kursi roda. Namun saat 2013 kondisinya melemah. Stroke kembali menyerangnya. Di tahun itu, pihak dokter mengatakan kondisi Robby melemah. Keluarganya juga mengatakan hal serupa.

Lantaran stroke keduanya ini, Robby juga pernah menjalani operasi.

“Operasi di tenggorokan untuk menghilangkan klem atau lendir, supaya napasnya bisa lebih lancar,” sambung Hengky lagi.

“Sekitar satu minggu sebelum masuk RS sempat operasi pendarahan di otak kanan.

Operasi itu untuk mengeluarkan cairan berlebihan di bagian otak,” papar Hengky lagi.

Kebanyakan orang sering menyepelekan gusi bengkak sampai pada akhirnya memicu sakit gigi yang parah.

Selain membuat Anda mengalami kesulitan berbicara dan mengunyah makanan, sakit gigi pada dasarnya bisa mempengaruhi kondisi kesehatan seseorang secara keseluruhan.

Bahkan sebuah studi menunjukkan jika berawal dari sakit gigi, seseorang bisa mendapatkan beragam komplikasi penyakit yang membahayakan tubuh, termasuk risiko terkena stroke.

Hubungan Sakit Gigi dan Kematian

Sebuah studi terbaru dari Swedia melakukan penelitian terhadap lebih dari seribu orang untuk mengetahui keterkaitan penyakit gusi dengan stroke.

Hasilnya, para periset melaporkan bahwa gingivitis jelas terkait dengan stroke.
Penyakit gusi serius, seringnya disebut dengan periodontitis yang menyebabkan kerusakan parah pada gusi.

Periodontitis parah dapat menyebabkan kerusakan gigi yang pada akhirnya bisa menyebabkan gigi ompong.

Gigi ompong merupakan pertanda silent stroke.

Silent stroke adalah stroke yang tidak diketahui orang (terselubung) karena tidak menunjukkan tanda-tanda yang jelas.

Akibatnya, banyak orang mengabaikannya.

Namun, seiring berjalannya waktu stroke yang terselubung bisa menimbulkan masalah keterbatasan seperti demensia.

Erosi gigi dapat disebabkan oleh konsumsi soft drink dan minuman bersoda dimana kadar fosfor dan asam sitrat tinggi, jus buah kemasan karena beberapa asam pada minuman dari buah lebih erosif daripada asam baterai, atau mulut kering akibat air liur sedikit/xerostomia.

Erosi gigi juga bisa disebabkan makanan (tinggi akan gula dan pati), asam lambung dan gangguan pencernaan, serta obat-obatan (aspirin dan antihistamin).

Tanda-tanda umum erosi gigi adalah mengalami rasa sakit atau ngilu saat makan.

Jadi kunci untuk menjaga gigi tetap sehat adalah menghindari minuman bersoda atau dengan kadar gula tinggi.

Soalnya soda dan gula bisa tertinggal dilapisan gigi dan mengikisnya perlahan.

Lebih baik ganti minuman soda Anda dengan air putih yang lebih sehat untuk tubuh.

Ingat, pengobatan terbaik adalah pencegahan yang dilakukan sejak dini.

Semoga informasi ini sebagai pengingat Anda untuk selalu jaga kesehatan.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.