Jangan Dimakan! STOP Pilih 2 Lauk Ini Kalau Makan di Nasi Padang, Efeknya Berbahaya Banget dan Bisa Ancam Nyawa Seisi Rumah

Menu apa yang jadi favorit Anda di nasi padang ? Tiap orang tentu punya jawaban berbeda lantaran banyaknya lauk di penjual nasi padang, ya. Tapi, dari sekian banyak lauk itu, ternyata ada beberapa lauk yang sebenarnya berbahaya banget, lo.

Kenapa berbahaya? Karena efeknya bisa bikin sakit di masa depan. Yuk, kita simak karena jangan-jangan ini favorit Anda!

1. Perkedel

Perkedel di restoran Padang memang harus diakui kelezatannya. Makanya, kalau makan di restoran padang, menu perkedel selalu dilirik.

Perkedelnya tebal, aromanya harum dan tidak berminyak sama sekali. Namun, makan perkedel dengan nasi ternyata sangat tidak dianjurkan.

Soalnya, keduanya merupakan sama-sama sumber karbohidrat. Dilansir Grid.ID dari laman Grid Health, perlu diketahui, selain tinggi akan kadar karbohidrat, nasi dan kentang juga punya indeks glikemik yang tinggi.

Diwartakan Mayo Clinic, indeks glikemik (IG/GI) adalah satuan untuk menunjukkan kemampuan dari satu makanan untuk meningkatkan gula darah setelah dikonsumsi.

Semakin tinggi suatu GI, tentu saja ini memiliki dampak terhadap kenaikan kadar gula darah.

Sumber karbohidrat dengan angka indeks glikemik yang rendah, yaitu di bawah 55 disebut sebagai sumber karbohidrat yang baik.

Lantas, berapa nilai indeks glikemik yang dimiliki oleh nasi dan kentang?

Ternyata kedua makanan ini punya nilai indeks glikemik yang sangat tinggi, yaitu 73 untuk nasi putih dan 78 untuk kentang.

Karena nilai indeks glikemik keduanya yang tinggi, maka sebaiknya tidak mengonsumsi kentang dan nasi secara bersamaan.

Pasalnya jika dilakukan bersamaan, apalagi sering, akan meningkatkan risiko seseorang terkena diabetes tipe 2.

Hal ini karena gula darah yang naik dengan cepat.

Ketika gula darah naik, pankreas akan memproduksi hormon insulin untuk menurunkan gula darah.

Jika hal ini terjadi, tubuh bisa kehilangan respons terhadap insulin, yang menyebabkan meningkatnya risiko diabetes tipe 2 tersebut.

Mengonsumsi kentang dan nasi dalam satu piring juga bisa menyebabkan munculnya risiko obesitas, karena gula pada keduanya mengandung banyak kalori.

Kalori yang berlebih ini akan disimpan oleh tubuh dalam bentuk lemak, terlebih kalau kita kurang bergerak, maka lemak tidak akan terbakar.

Perlu diingat bahwa mengonsumsi nasi dan kentang secara bersamaan memang sebaiknya dihindari, agar tubuh tidak kelebihan kalori.

2. Menu Serba Jerohan

Semua tahu kalau jerohan tidak terlalu sehat untuk tubuh.

Apalagi jika jerohannya dipadukan dengan santan dalam sepiring menu di restoran padang, bahayanya jadi dua kali lipat. Ya, santan termasuk bahan makanan sumber lemak. Namun, santan termasuk lemak yang baik.

Terkait rumor konsumsi santan bisa memicu kolesterol tinggi, hal itu sebenarnya akibat dari pengolahan bersama bahan makanan lain yang tinggi kolesterol.

Misalnya saja, telur, daging, dan terutama jeroan. Penjelasan itu juga berlaku pada anggapan santan bisa bikin gemuk.

Karenanya, sebaiknya jangan memilih menu gulai tunjang atau gulai otak saat makan di restoran padang. Kalau mau gulai, lebih baik pilih gulai dada ayam yang rendah kolesterol. Atau gulai kepala kakap pun bisa jadi pilihan, lo.

Pasalnya, semua tahu kalau kolesterol merupakan awal dari semua penyakit berbahaya mulai dari stroke sampai serangan jantung.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.