Tolong Mulai Hari ini Para Ibu Stop Beli Minyak Goreng dengan Ciri-ciri Ini, Kelihatannya Jernih tapi Mengancam Nyawa Seisi Rumah

Jujur deh, banyak orang tak bisa mengenali kualitas minyak goreng yang dibelinya. Soalnya, bagi banyak orang, minyak goreng yang sehat itu ya harus jernih. Padahal, tak selamanya begitu, lo.

Soalnya, kini banyak pedagang nakal yang menjual minyak goreng jernih, padahal sebenarnya berbahaya. Efeknya tentu saja merugikan tubuh. Yuk, kita intip ciri-ciri minyak goreng berbahaya yang beredar di pasaran.

Jangan Beli Minyak Goreng dengan Ciri Ini

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita berharap mulai Januari 2020 tidak ada lagi distribusi minyak goreng curah. Hal tersebut dilakukan untuk meningkatkan mutu dan keamanan pangan yang dikonsumsi.

Salah satunya adalah melalui program pengalihan minyak goreng curah ke minyak goreng kemasan. Minyak goreng curah mengalami satu kali penyaringan, sedangkan minyak goreng kemasan mengalami dua kali penyaringan.

Namun, banyak pedagang nakal yang justru menjual minyak goreng curah hasil olahan minyak jelantah. Melansir dari Jurnal Pendidikan Kimia Universitas Negeri Medan (Unimed), perlu diduga bahwa minyak goreng curah yang beredar di pasaran adalah hasil olahan dari minyak jelantah, sehingga kualitasnya pun tidak baik.

Sebab, minyak curah hasil olahan minyak jelantah sudah rusak zat gizi seperti beta-karoten. Perubahan tersebut juga dapat meliputi hilangnya nutrisi seperti vitamindan mineral. Minyak goreng curah dengan kondisi-kondisi seperti itu dinilai berbahaya.

Adapun penyakit-penyakit yang dapat disebabkan oleh konsumsi minyak goreng curah, di antaranya adalah memicu kolesterol, diabetes, kanker payudara, keracunan makanan hingga penyakit kardiovaskular.

Karena itu, sebagai konsumen kita patut berhati-hati dan mengenali minyak goreng yang disebut minyak goreng oplosan ini.

Apa saja ciri-cirinya?

1. Lihat Jernihnya

Minyak jelantah yang dijernihkan tetap saja tidak akan sejernih minyak goreng kelapa sawit baru. Jernihnya berbeda. Kalau minyak baru, warnanya kuning keemasan. Kalau minyak oplosan, warnanya cenderung lebih gelap.

Tapi belakangan, beberapa pedagang nakal berhasil menemukan cara agar minyak goreng bisa bening banget, tapi beningnya bahkan terlalu muda.

Jadi, berhati-hati juga dengan minyak goreng yang warnanya justru tak wajar ini.

2. Lihat Kekentalannya

Pernah ingat iklan minyak yang bisa diminum? Ya, minyak goreng baru sejatinya cukup encer dan ringan sehingga bisa diminum. Tapi, wasapadalah kalau minyak goreng yang Anda beli sudah cukup mengental.

Soalnya, minyak jelantah biasanya akan makin kental atau pekat semakin lama digunakan. Nah, kemungkinananya, walau berhasil dijernihkan, minyak jelantah tetap tak bisa encer lagi seperti baru.

3. Cium Baunya

Minyak goreng baru tak punya aroma apapun. Kalau ada, aromanya pun sangat ringan hingga sulit tercium. Tapi, minyak goreng oplosan biasanya punya aroma yang kuat karena sudah pernah digunakan sebelumnya. Entah itu amis, gosong atau aroma aneh lainnya Coba deh cium lagi minyak yang Anda beli.

4. Tak Beremerk

Satu lagi faktor yang penting adalah membeli minyak goreng kemasan yang sudah bermerek. Soalnya, dengan begitu kita bisa melihat komposisi pada kemasan. Minyak goreng dengan merek yang jelas juga pasti sudah terjamin kualitasnya ketimbang minyak goreng curah.

Ketahuilah, minyak goreng curah yang dikemas dalam plastik itu sebenarnya berbahaya kalau terkena paparan sinar atau matahari, lo. Soalnya, plastik tidak bisa menahan oksidasi pada minyak sehingga kandungan di dalam minyak bisa berubah jadi makin berbahaya.

Sering Dijual Lagi Oleh Pedagang Nakal

Penggunaan minyak goreng untuk memasak akan menimbulkan dampak samping berupa limbah minyak goreng atau orang kerap menyebutnya sebagai minyak jelantah. Meski sudah berupa limbah, minyak jelantah ternyata masih memiliki harga enokomis cukup tinggi.

Hal ini karena adanya proses daur ulang jelantah menjadi minyak goreng yang kemudian dijual kepada para pengusaha makanan khususnya, dengan harga lebih murah dibanding minyak goreng segar atau baru.

Padahal penggunaan minyak goreng hasil daur ulang maupun minyak jelantah ini sangat berbahaya bagi kesehatan.

Dalam Jurnal Biomass and Bioenergy (2009), ahli dari Departemen Teknologi Kimia dan Lingkungan di Universidad Rey Juan Carlos, Spanyol, Luis Fernando Bautista dkk., menyatakan minyak jelantah yang dipakai untuk menggoreng berkali-kali dapat merusak kesehatan tubuh manusia.

Bahkan, minyak jelantah yang sering digunakan sebagai tambahan pakan ternak tetap berpotensi menimbulkan masalah kesehatan pada manusia.

Maka dari itu, sejak 2002, negara-negara Uni Eropa sudah melarang penggunaan minyak jelantah sebagai tambahan pakan ternak.

Lebih berbahaya lagi, penggunaan minyak jelantah ini bahkan bisa menyebabkan kanker.

Dalam European Journal of Lipid Science and Technology (2007), peneliti dari Brandeis University, Waltham, Amerika Serikat, Kenneth C. Hayes dkk., mengungkap pemakaian minyak jelantah yang berulang-ulang akan meningkatkan gugus radikal peroksida yang mengikat oksigen, sehingga mengakibatkan oksidasi terhadap jaringan sel tubuh manusia.

Apabila hal itu terus berlanjut, niscaya akan mengakibatkan kanker.

Dijelaskan juga, yang dimaksud dengan minyak jelantah adalah minyak goreng yang dipakai untuk menggoreng bahan makanan dalam satu proses penggorengan bahan makanan, lalu disimpan beberapa waktu lalu untuk kemudian digunakan lagi untuk menggoreng.

Tak hanya di sektor bisnis atau industri, hal semacam ini dikatakan cukup lazim pula dilakukan di dalam skala rumah tangga.

Minyak yag digunakan pun bermacam-macam, ada yang terbuat dari kelapa, kelapa sawit, atau jagung.

Pada hakikatnya sebagian besar minyak goreng memang terbuat dari tumbuhan atau bahan nabati, dan yang paling digunakan di Indonesia adalah minyak goreng yang terbuat dari kelapa sawit.

Minyak goreng yang sudah dipakai itulah yang disebut minyak jelantah.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.