Jangan Lagi Diabaikan Para Bunda, Ternyata Orang-orang dengan Kondisi Ini Dilarang Keras Makan Nasi Hangat yang Baru Matang, Alasannya Bikin Kaget

Di Indonesia, nasi adalah salah satu makanan pokok yang wajib ada di rumah. Karena jika belum makan nasi terasa seperti belum makanan. Walaupun bisa memberikan sumber energi yang baik untuk kesehatan, nyatanya nasi tidak selamanya menyehatkan Ada orang-orang tertentu yang ternyata dilarang keras memakan nasi hangat yang baru matang. Jika tetap nekat akan berakibat fatal bagi tubuh loh.

Kira-kira orang-orang dengan kondisi seperti apa ya? Yuk kita simak artikel lengkapnya berikut ini.

Nasi Dingin Lebih Baik Bagi Orang dengan Kondisi Ini

Mengonsumsi nasi memang paling nikmat dalam keadaan panas atau hangat. Tapi tahukah kamu kalau ternyata makan nasi yang sudah dingin justru lebih bagus bagi sebagian orang? Hal ini seperti yang dilansir TribunStyle dari Smith Sonian Mag. Ternyata, makan nasi dingin sangat disarankan untuk para penderita diabetes.

Alasannya, kandungan karbohidrat yang terdapat pada nasi yang dingin ternyata lebih rendah jika dibandingkan dengan nasi yang masih panas. Sehingga ketika dikonsumsi maka glukosa yang masuk dalam tubuh akan jauh lebih sedikit. Jadi penderita diabetes tidak perlu khawatir kadar gula akan naik.

Namun, pada orang dengan kondisi kesehatan normal, nasi dinginatau panas tidak akan jadi masalah. Nasi panas pun tidak akan menyebabkan lonjakan gula darah yang terlalu berlebihan. Jadi, kebenaran isu ini tergantung pada kondisi kesehatan masing-masing orang, ya.

Cara Masak Nasi dengan Mengurangi Kalori

Kabar baik untuk yang sedang diet namun masih ingin makan nasi. Tim peneliti dari College of Chemical Sciences di Sri Lanka yang dipimpin oleh Sudhair James menemukan cara memasak nasi yang bisa mengurangi kalorinya hingga 50 persen. Dipaparkan oleh James dalam National Meeting and Exposition of the American Chemical Society pada bulan Maret 2015, metode memasak nasi ini sangat sederhana.

Anda hanya perlu sepanci air mendidih, Lalu, masukkan satu sendok teh minyak kelapa untuk setiap setengah cangkir beras yang dimasak sebelum Anda memasukkan berasnya. “Setelah matang, kita biarkan dingin di kulkas selama 12 jam. Begitu saja,” ujar James kepada Washington Post 25 Maret 2015.

Nasi yang lebih rendah kalori ini kemudian hanya perlu dipanaskan di dalam microwave untuk dikonsumsi. Anda mungkin heran, bagaimana mungkin metode ini bisa mengurangi kalori nasi hingga 50 persen? Seperti yang diketahui, pati terbagi menjadi dua tipe utama, yaitu pati tercerna (digestible starch) dan pati resistan (resistant starch).

Pati tercerna adalah tipe yang dengan cepat dikelola oleh tubuh menjadi glukosa dan disimpan menjadi lemak bila tidak dibakar. Sementara itu, pati resistan tidak dipecah menjadi glukosa dan melewati usus seperti serat sehingga memiliki kalori yang lebih rendah.

Nasi dan kentang pada awalnya mengandung banyak pati resistan. Namun, cara memasak kita sering kali mengubah pati di dalam kentang dan nasi menjadi pati tercerna. Nah, dalam penelitian-penelitian sebelumnya, para ahli menemukan bahwa nasi goreng dan nasi pilaf mengandung lebih banyak pati resistan daripada nasi yang dikukus atau direbus biasa.

Sebuah studi pada tahun 2014 juga menemukan bahwa mendinginkan pasta sebelum dipanaskan kembali dan dimakan juga meningkatkan kandungan pati resitan di dalamnya. Berbekal pengetahuan tersebut, James dan pembimbingnya Pushparajah Thavarajah melakukan berbagai eksperimen untuk menurunkan kandungan kalori di dalam nasi.

Mereka menguji coba delapan metode memasak nasi menggunakan 38 jenis beras di Sri Lanka, dan menemukan bahwa metode di atas adalah yang paling efektif.

Dengan menambahkan lemak, seperti minyak kelapa, dan langsung mendinginkan nasi, kandungan pati di dalamnya berubah menjadi lebih banyak yang resistan.

Dalam siaran persnya, James menjelaskan, mendinginkan (nasi) dengan cepat selama 12 jam menyebabkan formasi ikatan hidrogen antara molekul amilosa yang berada di luar butiran nasi sehingga mengubahnya menjadi pati resistan.

Lalu, memanaskan kembali rupanya tidak mengubah pati resistan ini menjadi pati tercena.

Ke depannya, tim peneliti ingin menemukan jenis beras mana yang paling cocok dimasak menggunakan metode ini untuk mengurangi kalorinya secara signifikan.

Mereka juga bereksperimen menggunakan lemak jenis lain, seperti minyak bunga matahari.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.